Ruhullah Khomeini : Sosok Teladan Kepemimpinan

Imam Khomeini merupakan sosok yang sangat istimewa. Beliau merupakan seorang yang konsisten dalam keyakinan ideologinya. Imam Khomeini berpihak pada kaum tertindas, berani membentuk pemerintahan Islam di Iran dalam kondisi negara yang represif dan korup.

Dalam Hidupnya, Imam Khomeini mempelajari dan menekuni berbagai ilmu yang tidak umum bagi seorang ulama yakni masalah politik, social, budaya, dan ekonomi. Beliau juga menyatakan penentangan keras terhadap system kerajaan,mengecam persekutuan beberapa rzim di dunia Islam yang bersekutu dengan Barat yaitu Amerika. Khomeini menyebut Amerika sebagai Setan Besar, nyatanya sampai sekarang semakin terbukti bahwa memang Amerika itu tidak mempedulikan hak asasi manusia, soal demokrasi, amerika hanya mempedulikan politik kapitalisme.

Sikap hidup Imam Khomeini layak dicontoh, berkali-kali Imam Khomeini mengatakan bahwa pemimpin itu mempunyai persyaratan-persyaratan yang sangat ketat artinya, dia tidak boleh korup, harus adil, jujur, beragama dan menguasai ilmu-ilmu pengetahuan luas. Sebanarnya mengemban tugas kepemimpinan itu tidak semudah dibayangkan banyak orang, dalam arti kata harus bersih. Ketika imam Khomeini berhasil mencetuskan revolusi maka dia membuka kekayaannya. Lebih lagi, Imam Khomeini mengatakan, “silahkan diperiksa kekayaan saya. Selama masih hidup, saya tidak mengizinkan anak-anak saya untuk terlibat dalam pertarungan kekuasaan,” sehingga putranya Ahmad Khomeini tidak boleh mencalonkan jadi presiden, dan itu benar-benar ditaati.. arti kepemimpinan itu menjadi teladan.

Kesederhanaan Imam Khomeini menjadi kunci kepemimpinannya. Rumah beliau dipinggiran kota Qum yang sangat sederhana sekali. Imam Khomeini tak punya pemilikan pribadi kecuali buku-buku. Beberapa alat kecil untuk keperluan hidup sehari-hari yang ada dirumahnya adalah milik istrinya.bandingkan dengan pemimpin sekarang yang banyak figure pemimpin tampil di televise cenderung pamer kemewahan, penguasa pamer kemewahan sehingga materi itu menjadi berhala. Padahal kalau kita sudah bicara la ilaha illah, tidak ada yang bisa mengalahkan semua dari berhala-berhala itu. Berhala itu bukan berarti patung, bisa juga berbentuk materi, kekuasaan, dan iming-iming duniawi. “hal inilah yang sangat langka, yakni bagaimana aspek kesederhanaan Imam Khomeini semestinya dicontoh pemimpin-pemimpin, bagaimana Imam Khomeini dengan konsisten menegakkan hukum, pemberantasan Korupsi (KKN). Memang tidak seluruh yang diperjuangkan dan diidealkan dalam hal kenegaraan oleh Imam Khomeini bisa cocok di Indonesia karena budayanya berbeda, namun ada hal yang universal bisa kita ambil dari Beliau seperti keteladanan, kesederhanaan, akhlaknya, penegakkan hokum, mengutamakan kepentingan orang lain dulu daripada kepentingan dirinya sendiri.

Biografi Imam Khomeini

Dilahirkan pada 24 September 1902, dalam sebuah keluarga yang ketat dengan tradisi agama, dan di sebuah di daerah kecil, Khomeini ia itu ditengah-tengah Iran. Ketika berusia lima bulan, ayahnya Sayyid Mustaffa Musawi gugur syahid menentang kaum kapitalis yang rakus menggaet tanah rakyat miskin. Justeru, pengalaman sewaktu kecilnya sudah awal-awal lagi sangat akrab dengan makna kesyahidan dan pembelaan mustadh’afin.

Sejak usia dini, beliau menekuni pengajian agama termasuk matematik, astronomi dan falsafah sehingga bekal ini menjadikannya kelak seorang faqih dan mujtahid yang mashyur. Di tangan Mirza Mohammad Ali Shah Abadi, beliau terpana dengan mikraj irfan serta asyik dengan isra’ hamasah. Ketika berusia 27 tahun, beliau telah membuka kelas pengajiannya yang meliputi falsafah Islam, tasawuf nazari, fiqih, usul dan akhlak.

Ketegasannya melawan kezaliman sosial, menentang korupsi ideologi dan memulih kebejatan moral sudah terpancar semenjak awal belianya lagi. Sementara, pada tahun 1941, beliau menerbitkan buku pertamanya Kasyful Asrar yang menyenaraikan kezaliman 20 tahun pemerintah waktu itu, Reza Shah. Kitab tersebut telah menghimpun kritikan kaum ulama yang belot dan ahli sufi yang pinggirkan perubahan sosial, selain mengungkapkan kriteria dan pembinaan pemerintahan Islam.

Dalam rangkaian surat serta ceramahnya, beliau menyeru para ulama agar memperkasa kesedaran rakyat serta segera bangkit melawan pemerintahan Shah. Selain itu, beliau secara konsisten membongkar tentang hubungan intim pemerintah dengan Israel, lalu mengirim amarah keras kepada pemerintah waktu itu. Sebagai jawapan, Shah menyerbu pusat pendidikan Faiziyah dan membunuh para pendukungnya. Sudahnya, yakni bermula dari peristiwa khordad tersebut, amarah rakyat terhadap kerajaan semakin membara, lebih-lebih lagi beliau telah ditangkap oleh pemerintah.

Menghadapi situasi yang penuh gawat itu, pemerintah akhirnya memutuskan untuk menghalau keluar dari tanahairnya. Bertitik-tolak dari sini, maka bermulalah episod pelariannya dari satu negara ke satu negara. Selama 11 bulan di Turki, 13 tahun di Iraq, dan beberapa bulan di Neauphle-le-Chateau, Paris, seluruh liku-liku perlariannya diisi dengan menulis kitab serta menjalinkan hubungan dengan gerakan-gerakan Islam sedunia, termasuklah di Iraq, Lebanon dan Palestin. Seruan akbarnya ketika itu ialah bangkit melawan para mustakbirin.

Dalam waktu yang sama, kebangkitan rakyat Iran sendiri tidak pernah sunyi. Kaset-kaset ucapan beliau terus tersebar ke dhamir rakyat. Manakala, episod perjuangan rakyat telah merebak dan makin membengkak setiap hari. Demikian, bila setiap rakyat yang dibunuh oleh regim, pasti diganti oleh puluhan pemuda yang bersedia untuk menjadi jantung sejarah kemanusiaan. Darah syuhada mula membanjiri segenap ingatan pemerintah dan mengusarkan Shah. Akibatnya, keadaan ssudah menjadi tidak terkawal, yang akhirnya ini memaksa Shah melarikan diri pada Januari 1979.

Bertolak dari Perancis, sebuah penerbangan tiba di Mehrabad Airport Teheran pada Februari 1979, yang bersama-sama dengan penerbangan tersebut bukan sahaja membawa seorang ulama yang sudah tua, bahkan cita-cita sebuah negara sempurna. Beliau disambut oleh jutaan rakyat yang menyayanginya. Di dataran luas, Beheshti Zahra, iaitu sebuah kuburan para syuhada, beliau mengungkapkan pidato ulungnya yang mengecam campurtangan Amerika, Israel dan sekutu Barat ekoran perkembangan terbaru negara Sassanid tersebut. Setelah 10 hari, revolusi Islam ini mengorak sebuah sistem.

Dan, selama 10 tahun terkemudian, beliau mengisi negara baru ini dengan segala doktrin-doktrin Islam. Buat julung kalinya tafsiran politik Islam telah menemukan wajahnya dalam bentuk praktikal. Kejayaan dramatik gerakan beliau telah menjadi inspirasi buat gerakan-gerakan Islam di seluruh dunia. Dunia, menerusi majalah Time, mengiktiraf beliau sebagai Man of the year. Di samping itu, bersama rakyatnya, beliau memimpin utuh mempertahankan batas negara ekoran pencerobohan Iraq.

Manakala, dalam waktu yang sama, beliau tetap tegas mempertahankan sumber minyak negaranya daripada direbut oleh Barat, serta teguh hati menghadapi sekatan ekonomi dunia. Malah, dengan pedih juga beliau beliau pasrah ketika lebih 400 rakyatnya dibunuh oleh tentera Saudi sewaktu mengerjakan ibadah Haji, juga ketika menerima berita 290 rakyatnya terkorban dalam pesawat penumpang ditembak oleh tentera Amerika.

Namun, dalam segala kepayahan ini, beliau tetap tekun meneruskan ajaran dari leluhur sucinya. Beliau tetap tabah untuk terus memerintah dengan agama. Dan, pada 1 Januari 1989, beliau mengirim pesan besar kepada Mikhail Gorbachev. Suatu pesan yang bakal menghumbankan idea komunisme menjadi muzium sejarah. Malah, beliau tidak segan-segan mengajak pemimpin Soviet Union tersebut untuk menerima Islam sambil menolak materialisme Barat.

Demikian juga, tanpa mempedulikan ancaman Barat, serta dengan penuh keyakinan, beliau tekad dan nekad memfatwakan hukuman bunuh terhadap Salman Rushdie atas penerbitan buku Satanic Versesnya — suatu fatwa yang sangat-sangat revolusioner, dan sekaligus fatwa yang membangkitkan kembali semangat ummah melawan penindasan Barat, setelah sekian lama kekosongan ikon sejagat.

Namun, hari demi hari, keadaan fizikalnya semakin melelahkannya. Kelelahannya ini akhirnya memburuk. Sudahnya, setelah 10 hari diam di hospital Teheran, akhirnya beliau aman menemui zat yang dirindu-rinduinya pada malam hari, 3 Jun 1989. Serentak dengan itu, langit ummah mendung bagaikan kehilangan sebutir bintang thurayya. Hadirnya dirasai, dan perginya ditangisi.

Maka, salam atas anda, yang telah mengisi hidup ummah dengan makna-makna baru, lalu meninggalkan pula ummah dengan segenap pesan-pesan kemanusiaan. Maka, mudah-mudahan nama anda, Ruhollah, akan terus kekal dalam catatan dan ingatan sejarah masa depan ummah; ummah yang masih ada percaya kepada tradisi dan masih menyimpan keyakinan kepada iman. Ya, salam atas anda, pemelihara ingatan agama, Ruhollah Khomeini al-Musawi!

Pendidikan

Imam Khomeini sudah mulai mengenyam pendidikan sejak usia kanak-kanak. Pertama-tama, ia belajar Al-Quran. Kemudian baca tulis arab dan Persia. Setelah mahir dalam keudanya, Imam segera mempelajari bahasa dan sastra arab, fikih, logika, dan kemudian ushul fikih. Pada usia 19 tahun Imam merantau ke kota Arak, untuk mendalami Ilmu-ilmu Islam yang telah dipelajarinya di kota Khomein. Ketika Ayatullah Abdul Karim Hairi pindah ke kota suci Qum pada bulan Rajab 1340 H, lalu memperbaiki dan mengembangkan system pendidikan yang ada di asana dan menjadikannya sebagai Pusat Studi Islam, Hauzah Ilmiyah, yang prestisius, Imam juga ikut pindah dan bergabung bersama Ayatullah Hairi.

Selain menekuni bidang fikih dan ushul fikih yang memang sangat maju dan berkembang pesat dalam dunia Syi’ah, Imam Khomeini juga menekuni ilmu filsafat, Irfan atau tasawuf, astronomi, dan riyadiyaat. Guru utamanya dalam bidang fikih dan ushul fikih adalah Ayatullah Syeckh abdul Karim Hairi. Sementara dalam bidang irfan ialah Ayatullah Mirza Muhammad Ali Syahabadi, ahli irfan paling terkemuka dizamannya.

Pada usia 27 Tahun, Imam sudah mulai mengajar di tingkah spesialisasi di Hauzah Ilmiyah Qum. Selain fikih dan ushul fikih, Imam mengajar mata kuliah filsafat, akhlak, dan irfan. Kelas-kelasnya bukan hanya dipenuhi mahasiswa-mahasiswa dari Hauzah Ilmiyah Qum saja, tapi juga oleh orang-orang luar yang tertarik pada pelajaran-pelajarannya. Berikut gambaran Ayatullah Muthahari, murid Imam Khomeini dan seorang pemikir Islam terkemuka, yang karya-karyanya menembus batas bahasa dan Negara, tentang keadaan kelas Imam Khomeini saat itu.

Ketika diQum, aku menemukan pribadi yang kudambakan, yang memilkik semua sifat Mirza Mahdi Syahidi Razawi, (guru spiritual Muthahhari di Masyhad) selain sifat-sifat lain yang khas pada dirinya. Kusadari bahwa dahaga jiwaku akan terpuasi oleh mata air murni pribadi itu. Meskipun aku belum menyelesaikan tahap-tahap awal belajarku dan belum memadai untuk mempelajari ilmu-ilmu rasional, kuliah ahlak yang diberikan oleh pribadi tercinta itu pada setiap Kamis dan Jumat, yang tidak terbatas pada akhklak dalam arti akademis yang kering, namun juga mencakup irfan dan perjalanan spiritual, membuatku mabuk kepayang. Dapat kukatakan, kuliah-kuliah itu menimbulkan ekstase pada diriku, yang pengaruh-pengaruhnya kurasakan sampai senin atau selasa berikutnya.

Lentera Kehidupan

Dalam kegelapan manusia membutuhkan cahaya. Tanpa cahaya, manusia hanya dapat meraba-raba untuk mendapatkan petunjuk. Seperti orang buta yang harus mengetukan tongkatnya untuk mendapatkana arah kemana ia akan melangkah. Begitulah yang terjadi dengan manusia yang buta arah kehidupan. Manusia seperti itu tak tahu untuk apa ia hadir ke dunia ini, ia pun meraba-raba mencari tujuan hidupnya hanya ditujukan untuk hasrat jasmaninya dan hanya berorietasi pada kehidupan hedonis.

Dalam kebingungan itu, manusia sering terhenyak untuk menyadari bahwa kehidupan yang dilakoninya ada di jalan yang salah. Tapi kebanyakan manusia tidak tahu kepada siapa ia meminta petunjuk dalam kehidupan ini. Dalam pencariannya itu manusia pun sering terjerumus pada pijakan yang salah.

Apalagi jika itu dikaitkan pada kelompok manusi yang disebut bangsa. Jika sebuah bangsa sebagian besar rakyatnya ditindas oleh sekelompok kecil orang yang sering menamakan dirinya pemimpin, maka seringkali rakyat yang ditindas itu tidak tahu harus berbuat apa. Padahal mereka berjumlah sangat besar dibandingkan dengan si penindas. Rakyat dengan kondisi seperti itu sebenarnya sedang berada dalam kegelapan. Mereka membutuhkan cahaya untuk menerangi jalan kehidupannya.

Cahaya petunjuk bagi kehidupan umat manusia tentu saja bukanlah sinar matahari tapi berupa sosok manusi yang berada dalam kebenaran. Manusia yang selalu berada dibawah petunjuk sang pencipta manusia. Manusia seperti ini adalah para nabi dan imam dari keturunan ahlulbait Nabi SAW. Namun, ketiadaan nabi dan imam sekarang ini, menjadikan manusia harus berpaling kepada para ulama yang merupakan pewarisnya.

Salah satu pewaris risalah kenabian itu adalah pribadi agung Imam Khomeini. Imam Khomeini telah menjadikan dirinya sebagai magnet bagi umat Islam khususnya di Iran dan umumnya di dunia untuk melawan penindasan. Dalam dirinya terkandung energi luar biasa untuk melawan kezaliman dimanapun. Ia telah menjaga harga diri umat Islam dari keterpurukan dan menjadikannya lebih bermartabat di mata kaum kafirin, munafikan  dan fasikin.

Semua itu, karena Imam Khomeini telah menjadikan Islam sebagai wujud nilai kehidupannya untuk membangun sebuah tatanan masyarakat yang berkeadilan. Ia adalah lentera kehidupan bagi umat Islam yang berada di Kegelapan.

16 (enam belas) Nasihat Ayatullah Khomeini untuk Pembinaan Pribadi Muslim

  1. Sedapat-dapatnya berpuasalah setiap hari senin dan kamis.
  2. Shalatlah lima waktu tepat pada waktunya dan berusahalah shalat tahajjud.
  3. Kurangilah waktu tidur dan perbanyaklah membaca Al-Qur’an.
  4. Perhatikan dan tepatilah sungguh-sungguh janjimu.
  5. Berinfaklah kepada Fakir Miskin.
  6. Hindarilah tempat-tempat Maksiat.
  7. Hindarilah tempat-tempat pesta pora dan janganlah mengadakannya.
  8. Jangan banyak bicara dan seringlah berdoa, khususnya pada hari selasa.
  9. Berpakaianlah secara sederhana.
  10. Berolahragalah (senam, lari jarak jauh, mendaki gunung, dan lain-lain).
  11. Banyak-banyaklah menelaah berbagai buku (agama, social, politik, sains, filsafat, sejarah, sastra,dan lain-lain).
  12. Pelajarilah ilmu-ilmu teknik yang dibutuhkan Negara Islam.
  13. Pelajarilah ilmu tajwid dan bahasa arab, serta perdalamlah.
  14. Lupakanlah pekerjaan-pekerjaan baikmu dan ingatlah dosa-dosamu yang lalu.
  15. Pandanglah fakir miskin dari segi material , dan ulama dari segi spiritual.
  16. Ikutilah perkembangan umat Islam.
  1. ♥ PENGERTIAN MUSTADH’AFIN ♥

    • Kata ini pertama kali dicetuskan oleh Ayatullah Ruhullah Khomeini (w.1988).

    • Kata ini dimaknai sbg symbol bg Kaum Tertindas. Yakni orang² yang lemah secara hukum, politik, ekonomi & kekuasaan.
    Orang jompo, pengemis, gembel, janda miskin, orang² yg terusir, terjajah tmsk kedalam gol ini.
    (kelas bawah/grassrot)

    ► Sdgkn lawan dr Mustadh’afin adlh Mustaq Ba’ruk (Kaum Penindas) yaitu orang² kaya yg angkuh, sombong & congkak (Penjajah umat islam).

    KAMI ANTI PENINDASAN !!

    ♥ IKRAR-MUSLIM DUNIA ♥
    Bersama Amirul Al-Mustadh’afin.
    (Pemimpin Kaum Tertindas)

    • Semboyan kita bukanlah BHINNEKA TUNGGAL IKA, tetapi LAA ILAAHA ILLALLAH MUHAMMADURRASULULLAH.

    • Dasar negara kita seharusnya bukanlah PANCASILA DAN UUD 1945, tetapi AL-QURAN DAN AS-SUNNAH.

    • Kita tidak mengenal NASIONALISME DAN PATRIOTISME, yang kita kenal hanyalah JIHAD FIISABILILLAAH DAN UKHUWAH ISLAMIYAH.

    • Kita cinta pada TANAH AIR, tapi lebih cinta lagi kepada ISLAM.

    • Kita setia kepada NEGARA, tapi lebih setia lagi kepada AGAMA.

    • Kita taat kepada PEMERINTAH, tetapi lebih taat lagi kepada ALLAH DAN RASULULLAH.

    • DEMOKRASI adalah BERHALA yang sesat dan menyesatkan.

    • HAM adalah SAMPAH.

    • PEMIKIRAN PLURALISME adalah KEKAFIRAN DAN KESESATAN.

    • SEKULERISME adalah AJARAN IBLIS DAN SETAN.

    • SAUDARA-SAUDARA KITA adalah umat islam dibelahan bumi manapun mereka berada.

    • MUSUH-MUSUH KITA adalah orang-orang yang memusuhi ALLAH dan RASULNYA meski mereka adalah keluarga dan kerabat kita. Umat islam Amerika adalah bersaudara dan orang Indonesia yang KAFIR adalah MUSUH sekalipun kami terlahir dari rahim yang sama !!

    Inilah falsafah hidup Amirul Al-Mustadh’afin yang dipersembahkan bagi jutaan Kaum Tertindas.

    ♥ Allah: Tujuanku.

    ♥ Rasulullah: Teladanku.

    ♥ Orang² Kafir: Sasaran Pedangku.

    ♥ Al-Quran: Undang-undangku.

    ♥ Hidup Mulia atau Mati Syahid: Prinsipku.

    ♥ Amar ma’ruf nahi munkar: Misiku.

    ♥ Dunia: Surgaku.

    ♥ Bumi: Masjidku.

    ♥ Ka’bah: Kiblatku.

    ♥ Rumah: Musholahku.

    ♥ Bicaraku: Dakwah.

    ♥ Diamku: Dzikir.

    ♥ Nafasku: Tasbih.

    ♥ Mataku: Penuh rahmat Allah.

    ♥ Hatiku: Berdoa.

    ♥ Tanganku: Bersedekah.

    ♥ Kakiku: Melangkah Jihad.

    ♥ Kekuatanku: Silaturahmi.

    ♥ Kerinduanku: Tegakkan syariat islam.

    ♥ Senjataku: Sabar dan Shalat.

    ♥ Cita-citaku: Syahid dijalan Allah.

    ● Sungguh mengherankan jika kita melihat dialog-dialog di TV yang dimana mereka begitu mengagung-agungkan undang-undang buatan manusia, sehingga jika ada perbuatan yang bertentangan dengan undang-undang maka mereka langsung katakan; INKONSTITUSIONAL. Tapi jika ada perbuatan yang bertentangan dengan “Al-Quran dan Sunnah” maka mereka hanya bisa DIAM seribu bahasa dan sama sekali tak pernah protes bahkan mereka pasti katakan; “Agama adalah urusan individu, negara tak perlu campur tangan”. Tentu kita tak akan tahu apa isi hati mereka. Masihkah tersisa iman dihati mereka ataukah sebenarnya mereka itu sekumpulan orang-orang munafik dan kafir? Dalamnya laut dapat diduga tapi dalamnya hati siapa yang tahu???

    Orang-orang sesat itu begitu men-sakralkan PANCASILA dan KONSTITUSI tapi mereka sesungguhnya telah menginjak-injak “AL-QURAN dan SUNNAH”. Mereka telah membuang ajaran islam kebelakang punggung mereka dan menjunjung tinggi sampah-sampah pemikiran yang jelas-jelas sangat bertentangan dengan ajaran islam. Lantas apa gunanya mereka mengaku beragama islam ?!! Jangan-jangan agama mereka bukan agama “ISLAM” tapi agama DEMOKRASI. Dan kitab suci mereka bukan pula “AL-QURAN” tapi KONSTITUSI. Paling tidak, mereka termasuk MUJAHIRUN. Yaitu orang yang berbuat dosa secara terang-terangan bahkan mereka juga telah secara nyata dan meyakinkan menyebarluaskan kesesatan atas semua dosa-dosa mereka ketengah-tengah masyarakat sekuler. Mereka
    adalah corong-corong ajaran iblis dan setan. Mereka adalah setan dalam jasad manusia yang dengan mulutnya mereka mengajak manusia keneraka.

    ► “Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya [tidak mengamalkan isinya] adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan bagi kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim”. {QS.Al-Jumu’ah:62}

    Orang-orang yang mendukung sekulerisme dan menolak penerapan syariat islam adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab tebal, karena meskipun mereka mengetahui isi tentang kandungan kebenaran Al-Quran dan Sunnah tapi mereka enggan menerapkannya dinegara ini dan malah mencampakkan syariat islam serta mendukung sekulerisme.

    ► “APAKAH HUKUM JAHILIYAH YANG MEREKA KEHENDAKI, DAN (HUKUM) SIAPAKAH YANG LEBIH BAIK DARI (HUKUM) ALLAH BAGI ORANG-ORANG YANG YAKIN?”. {QS.AL-MAAIDAH 5:50}

    Segala puji bagi Allah.
    Demikian catatan ini kami publikasikan kembali dengan harapan agar kesadaran akan Jihad menjadi sebuah jalan yang mulia. Dimana Allah SWT telah menyiapkan tempat yang amat sangat paling mulia disisi-Nya. Dan sesungguhnya Allah tak pernah mengingkari janji-Nya. Maha Benar Allah Dengan Segala Firman-Nya.

    ☻ Dari Biro Informasi Dan Pemberitaan Pendukung Amirul Al-Mustadh’afin kami ucapkan banyak-banyak terima kasih.

    ilal-liqoo bissalam..

    TAAAAAAAKBIRR

    “ALLAHU AKBAR !!!”

  2. masih blum ada di abad ini seorang pejuang seperti ima khomaini mungkin di banding ulama yg tempo dulu masih blum ada seorang ulama yang bisa merevolusi suatu negara dari segi ilmu yg bgt luas dan sebenarnya telah terbukti bahwa islam ini mencakup segala ilmu bukan hanya ilmu fiqi dan ibadah saja tapi islam ini mencakup ilmu pengatahuan, ilmu sosial,jg terbukti kalau islam menunjukkan kebenaran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: