IMAM KHOMEINI, SANG SUFI YANG REVOLUSIONER

(Sosok Teladan Bagi Para Politisi Islam)

Muhammad Jawodiy

Ia adalah manifes yang merupakan spektrum peran,

mulai dari stois Platonis, filosof Aristotelian, mistis yang menenggak ‘arak fana’

dari cawan para wali suci bersama al-Andalusi dan Busthami,

politikus yang tidak sibuk menerjemahkan teori para akademikus Barat

dan bangga menggemborkan trias-politika,

namun ia mempersembahkan sebuah sistem negara

yang hingga kini menjadi David di hadapan Goliath dunia,

dan pemikir yang tidak hanya melahirkan karya tulis

tapi membiakkan ribuan karya hidup

mulai dari politikus sekaliber Beheshti,

intelektual kawakan sespektakuler Muthahhari

sampai fisikawan sepandai Mostafa Chamran

dan kader militan sesederhana Mahmoud Ahmadinejad.

Pada tanggal 3 Juni, 20 tahun silam, saat perlahan-lahan umat Islam mulai bangkit, ketika ia memberikan seteguk air harapan kepada umat yang berkuasa, ketika kehadirannya masih dibutuhkan, ia dipanggil Allah SWT. Itulah Ayatullah Ruhullah Al-Musawi Al-Khomeini, yang semasa hidupnya diisi dengan perjuangan menegakkan nilai-nilai Islam. Seorang ulama yang telah memimpin revolusi Islam di Iran, namun pengaruhnya telah melewati batas negaranya. Dalam perjuangannya, Imam Khomeini telah mengembalikan keyakinan dunia bahwa Islam merupakan agama paling sempurna yang menawarkan kebahagiaan hidup manusia. Bisa dikatakan bahwa salah satu tujuan Imam Khomeini dalam membentuk pemerintahan Islam di Iran adalah dalam rangka membuktikan bahwa Islam dapat berperan secara efektif dalam berbagai bidang kehidupan.

Amien Rais dalam Dinamika Revolusi Islam Iran mengatakan bahwa sumbangan positif revolusi Iran bagi dunia Islam adalah keberhasilannya dalam mengembalikan rasa percaya diri negara-negara Muslim di seantero dunia. Sekalipun pada umumnya negara-negara sudah memperoleh kemerdekaan politik pada masa pasca Perang Dunia II, akan tetapi dalam kenyataan mereka masih belum  dapat membebaskan diri dari penjara psikologis imperialisme Barat atau Timur. Cukup banyak Negara Muslim yang seperti yatim piatu dan merasa aman hanya bila bergantung pada kekuatan Barat atau Timur. Itulah sebabnya Robin Woodsworth Carlsen ilmuwan dan filosof Kanada, pernah pula berkata bahwa “Imam Khomeini dan Rakyat Iran telah melakukan sebuah tindakan bersejarah yang agung. Menurut pendapat saya, sebagai seorang Barat dan non-Muslim, saya percaya inilah  sebuah mukjizat bahwa revolusi Ilahiah di dunia sekarang ini terjadi dalam cara seperti itu.”

Di sinilah Republik Islam Iran  sebagai produk Revolusi Islam, menjadi sebuah model yang sama sekali baru di dunia politik modern. Republik Islam Iran merupakan Negara pertama yang memadukan lembaga-lembaga politik modern (seperti presiden dan perlemen) dengan Wilayah al-Faqih (Pemerintahan para Fuqaha). Wilayah al-faqih bisa dianggap sebagai karya luar biasa Imam Khomeini yang telah berhasil ditransformasikannya menjadi konsep dan sistem politik Islam. Ia meyakini secara mendalam tentang keterkaitan erat antara agama dan politik, yang menjadi salah satu landasan utama bagi keteguhannya dalam mengembangkan konsep “Pemerintahan Islam yang dipimpin para ulama.”

Keberhasilan revolusi Islam Iran tentu tidak bisa dilepaskan dengan keberhasilan yang dilakukan oleh Imam Khomeini dalam memimpin perubahan yang mencengangkan tersebut. Tidak dapat dipungkiri bahwa revolusi Islam Iran telah menjadi inspirasi bagi pejuang-pejuang Islam dan para tokoh revolusioner setelahnya, kecuali bagi orang-orang yang tidak sanggup melihat kenyataan. Norman Mailer seorang penulis berkata,”Khomeini telah menawarkan kepada kita kesempatan untuk membangunkan agama kita yang lemah, keyakinan dalam kekuatan kata-kata.” Demikian juga yang diucapkan salah seorang cendekiawan Muslim terkemuka dunia Hamid Maulana bahwa “Di dunia Barat, pasca abad renaissance, dan di dunia Islam, pasca zaman-zaman keemasannya dulu, tidak pernah bisa ditemukan seorang tokoh penggerak revolusi seperti Imam Khomeini. Pemikiran dan gerakannya berpengaruh secara signifikan di seluruh dunia. Tidak ada kekuatan apapun yang ditakutinya. Lewat gaya hidupnya yang sederhana dan komitmennya yang kuat terhadap ajaran Islam, Imam Khomeini telah mengubah peta kekuatan politik di dunia.”

Sosok Teladan bagi Para Politisi Islam

Hamid Algar dalam Imam Khomeini Sang Sufi mengatakan,“Pada usia yang masih cukup muda, Khomeini telah mengembangkan suatu visi tentang Islam yang berbeda, yang meliputi dimensi spiritual, intelektual, sosial dan politiknya, yang telah dipegangnya dengan teguh selama lebih dari setengah abad. Sesungguhnya salah satu ciri sifatnya yang paling nyata adalah tingkat konsistensinya yang tinggi dan tak banyak dimiliki orang.” Karena itu, bagi Ayatullah Khomeini seorang arif tak akan benar-benar mencapai maqam spiritual tertinggi jika tidak memanifestasikan keimanan puncak yang telah diraihnya  dalam bentuk concern sosial politik untuk mereformasi masyarakat dan membebaskan kaum tertindas dari rantai penindasannya.

Dalam konteks perpolitikan di Indonesia, sosok seperti beliau nampaknya memang sangat kita butuhkan walaupun menjadi sesuatu yang sulit untuk kita temukan, termasuk dari para politisi  yang mewakili parpol Islam dan mengatasnamakan berjuang untuk umat Islam. Hal ini disebabkan, karena perpolitikan kita memang tidak mengalami perubahan yang berarti meskipun angin reformasi telah berhembus kurang lebih 10 tahun lamanya. Sikap pragmatis dalam mengejar kekuasaan sudah menjadi hal yang lumrah dilakoni oleh partai politik dan politisinya. Maka tidak mengherankan, kalau praktek politik dagang sapi, politik uang dan segala bentuk penyelewengan, menjadi tontonan sehari-hari dalam kehidupan berpolitik di tanah air. Kondisi seperti ini akan terus berlangsung manakala kita tidak merubah paradigma perpolitikan kita. Paradigma kita dalam berpolitik harus digeser dari politik untuk kekuasaan semata menuju politik yang berlandaskan pada nilai-nilai. Misi perpolitikan seperti inilah yang berhasil diwujudkan oleh Imam Khomeini di negaranya Iran. Karena itu tidak ada salahnya untuk meneladani sosok kepribadian beliau bagi para politisi, khususnya politisi Islam yang sering berteriak tentang nilai-nilai luhur seperti kebenaran, kejujuran, keadilan, kesejahteraan dan sebagainya, tetapi tidak pernah konsisten dalam memperjuangkannya, sehingga hanya tersisa menjadi sebatas jargon dan slogan semata.

Di Iran, karena perpolitikannya dilandaskan pada nilai-nilai, maka dengan sendirinya terbentuk sistem politik yang memberikan ruang bagi orang-orang yang tercerahkan dan berpegang pada nilai-nilai tersebut. Sebaliknya di Indonesia, yang menjalankan sistem politik dengan orientasi kekuasaan  pragmatis, maka yang difasilitasi hanyalah politisi-politisi busuk, yang gila kekuasaan dan kedudukan, yang menghalalkan segala cara. Coba kita bandingkan bagaimana sikap Imam Khomeini! Setelah Republik Islam berdiri, alih-alih memikirkan kekuasaan dan kedudukan baginya, malahan fokus Imam Khomeini tertuju kepada perjuangan rakyat Palestina dan rakyat dunia lainnya yang menderita. Bagi beliau, pendirian Republik Islam memang ditujukan untuk membebaskan penderitaan kaum tertindas. Ia menganggap, kerusakan di dunia disebabkan oleh sistem sosialisme dan kapitalisme yang dimotori oleh negara-negara adidaya, terutama Amerika Serikat dan Inggris yang memang memiliki sejarah penindasan  bagi rakyat Iran.

Ayatullah Khomeini, bagi banyak orang Barat, adalah nama yang lekat dengan fundamentalisme, ekstrimisme dan otoritarianisme. Kenyataannya, berbeda dari yang sering dipahami banyak orang. Imam Khomeini, seperti diuraikan dalam buku Wasiat Sufi-nya justru sarat dengan unsur-unsur human interest, seperti keterbukaan, kasih sayang, kepedulian dan bahkan modernitas. Semuanya mengisyaratkan satu hal bahwa, jauh sebelum dikenal sebagai mulla-faqih dan pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatullah Khomeini, tak diragukan lagi, adalah seorang sufi. Tasawuf Imam Khomeini, tidaklah berpandangan untuk menolak dunia ini, tetapi menjadi basis bagi kegiatan-kegiatan keduniaan.

Imam Khomeini juga termasuk ulama yang memandang penting persatuan Sunni-Syiah/Persatuan Islam. Beliau berpesan bahwa, “Sesungguhnya menanam perpecahan antara sesama mazhab Islam hanya akan merobek-robek mereka sendiri sampai mereka tidak mampu lagi berbuat untuk kepentingan Islam dan Muslimin. Para antek negara-negara besar tidak menginginkan terealisirnya persatuan antara Syiah dan Sunnah.” Karena itu bila ada kelompok yang selalu mempropangandakan permusuhan dan perpecahan dalam tubuh umat Islam, maka ia adalah bagian dari antek-antek Barat dan Zionisme internasional.

Beliau juga adalah figur sejati pecinta Rasulullah SAW dan Ahli Baitnya. Sayyid Ahmad Khomeini putranya pernah menuturkan kisah bahwa pada suatu hari Imam bolak-balik di kamarnya seperti sedang dilanda kerisauan hati. Ketika Sayyid Ahmad bertanya, apa yang dirisaukannya, Imam Khomeini berkata, “Seandainya aku masih muda, demi kecintaanku kepada Rasulullah SAW, aku akan pergi mencari Salman Rusdhie dan membunuhnya dengan tanganku sendiri.” Inilah yang dirisaukan Imam Khomeini pada hari-hari terakhir hayatnya. Ia telah menetapkan hukuman mati bagi Salman Rusdhie, tetapi ia merasa ia sendirilah yang harus mendapat kehormatan membunuh orang yang menghina Rasulullah SAW. Demikianlah sosok Imam Khomeini, ia besar bukan karena membentuk kelompok radikal yang hanya muncul sesaat lalu dilibas daur waktu. Ia dikenal bukan karena dibesarkan oleh media massa atau rekayasa, tapi besar karena ia hanya tahu ‘Yang Mahabesar’.

Tulisan ini saya akhiri dengan cuplikan Munajat Sya’baniyah yang sering dikutip oleh Ayatullah Khomeini dalam berbagai kesempatan di sepanjang masa hidupnya :

“Ilahi, anugerahilah daku kepasrahan total kepada-Mu,

dan sinarilah mata-mata hatiku dengan pancaran penglihatan kepada-Mu,

hingga mata-mata hati itu menyibak hijab-hijab (yang menutupi) cahaya itu

dan mencapai sumber keagungan-Mu,

dan (jadikan) ruh-ruh kami terpancang dalam ambang kesucian-Mu.

Ilahi, jadikan aku termasuk yang menyahut tatkala Kau memanggil mereka,

dan yang ketika Kau menatap mereka,

mereka pingsan (akibat terpana) oleh kedahsyatan-Mu.”

  1. allhumma sholi ala muhammad wa ali muhammad.
    Marilah kita teladani revolusioner imam khamenei demi kebangkitan NKRI

  2. seruan persatuan sunni dan syiah oleh Ayatullah Khomeini merupakan langkah strategis menghadapi Upaya konspirasi MUsuh Islam.
    bahkan beliaulah yang mempelopori “Gerakan Al-Quds secara mendunia” pada setiap Jumat terakhir di setiap bulan Ramadhan.

    http://www.persatuansunnisyiah.blogspot.com

  3. Sejak remaja sy kagum dgn Imam Khomeini,tp mengapa skrng banyak sekali hujatan2&tuduhan2 negatif yg ingin menghancurkan cita2 beliau, ya Allah berilah petunjuk, mana jalan yg Engkau ridhai, tunjukilah mana kawan&mana lawan,ampuni umatMu yg bodoh ini, amin

  4. jadilah inspirasiku untuk selamanya wahai Imam khomeini, engkau bagai penyejuk hati setelah Rabbku, dan MUhammad SAW. semoga di akhirat engkau mendapat balasan yang setimpal atas perjuangan yang kau lakukan di bumi ALLAH. HIDUP KHOMEINI

  5. Aku begitu respect terhadap cerita tokoh-tokoh pada masa itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: